Pesan Najelaa Shihab untuk Pendidikan Indonesia

Pesan Najelaa Shihab untuk Pendidikan Indonesia

Pada acara bukatalks yang diselenggarakan oleh bukalapak, Najelaa Shihab yang merupakan putri dari orang besar yakni Prof. Dr. AG. H. Muhammad Quraish Shihab, Lc., M.A. Berikut presentasi dari mbak Najelaa Shihab atau yang akrab disapa mbak elaa.

Jika kita berbicara tentang keingintahuan, keinginan untuk belajar, keinginan untuk bertanya, saya terlalu sering mengatakan bahwa saya adalah korban dari pendidikan Indonesia. Mengapa? karena jika kita berbicara tentang pendidikan, apa yang sebenarnya terjadi di banyak sekolah dan rumah tangga adalah proses pembelajaran yang tidak terjadi pada anak-anak kita.

Jadi, ada banyak orang yang seolah-olah berada di sekolah tetapi tidak mengalami proses belajar. Adakah yang punya pengalaman seperti saya? merasa seperti korban. Pergi ke sekolah namun rasa ingin tahu belum tumbuh tetapi meninggal? Saya sudah mengalami apa yang dialami kebanyakan anak Indonesia.

Saya pergi ke sekolah umum. Setelah di sekolah Islam selama dua tahun. Tetapi sekolah dasar, menengah, menengah, universitas, semuanya sekolah negeri. Tidak pernah belajar di luar negeri. Dan pertanyaan saya sejak saat itu adalah, mengapa teman-teman saya, yang saya anggap cerdas, tidak berhasil di sekolah? Sementara bagi saya, saya adalah inti dari kesuksesan dalam pendidikan dalam hal konvensional.

Nilai bagus, diterima di universitas negeri tanpa ujian, dll. Tapi aku tidak pernah bahagia di sekolah. Karena sudah ada pertanyaan, proses belajar itu terjadi persis di luar kelas. Jadi, ketika saya mendirikan cikal di tempat pertama, itu adalah untuk menciptakan komunitas yang terus belajar sepanjang hidup.

Siapa yang harus terus belajar? bukan hanya para siswa. Tetapi juga para guru dan orang tua juga. Mengapa? karena faktanya, pendidikan menjadi tidak relevan seiring berjalannya waktu. Teman-teman, jika Anda masuk kelas, atau kuliah, atau mengikuti pelatihan perusahaan.

Apa yang terjadi adalah sebagian besar dari Anda bosan sampai mati. Anda tidak berpartisipasi dalam proses sama sekali. Ingin segera berakhir. Dan itu masalah. Mengapa? karena ketika dunia berubah, ketika apa yang dibutuhkan adalah pembelajaran seumur hidup.

Apa yang kita lakukan adalah membunuh kegembiraan setiap hari. Bandingkan dengan anak berumur dua tahun, anak yang sama. Adakah yang punya anak di sini sekarang berusia 2 tahun? mereka selalu bertanya, kan? selalu bertanya.

Selalu penasaran. Bocah yang sama, dengan mata yang cerah dengan berbagai keterampilan untuk mengamati dunia, terpesona dengan lingkungannya. Mendaftar ke sekolah, hanya dalam dua tahun, ketika usianya lima tahun ia bisa menjadi kecil hati.

Tidak ada yang berani bertanya di kelas. Sambil membayangkan ini teman saya, saya sering berkata, anak-anak Indonesia seharusnya mencapai ke langit. Tetapi untuk mengangkat tangannya, dia tidak berani, akan jadi apa dia? menjadi orang yang hanya memiliki tujuan sederhana.

Menjadi orang yang terbiasa hanya mendengarkan, tidak memiliki suara. Dan itulah yang terjadi setiap hari. Di ruang kelas dan ruang tamu kami. Itu sebabnya saya, yang memiliki sedikit pengalaman, saya baru bergabung selama 20 tahun di bidang pendidikan. Dan jika kita berbicara tentang pendidikan, 20 tahun masih baru.

Mengapa? karena perubahan pendidikan berbeda dengan, katakanlah jika Anda bekerja di teknologi. Seseorang punya ide di bukalapak. Zacky atau dika punya ide di bukalapak. Mungkin dalam enam bulan atau setahun teratas, itu bisa menjadi sesuatu.

Dalam pendidikan, perubahan bisa memakan waktu hingga 50 atau 100 tahun. Jadi, jika Anda pergi ke sekolah sekarang, Anda akan melihat kelas yang tepat seperti apa yang telah kami lalui puluhan tahun lalu ketika kami bersekolah.

Bahkan sama dengan apa yang orang tua dan kakek nenek kita lalui. Sementara itu, apakah dunia telah berubah, bukan? itu telah berubah total. Itu sebabnya pendidikan belum menjadi jembatan perubahan. Ini jembatan kertas.

Karena kesuksesan di sekolah bukan berarti kesuksesan dalam hidup. Untuk mendidik anak-anak. Kami mulai pada usia 6 bulan di cikal. Up ke kampus cikal guru, cikal memiliki 10 lokasi. Kampus guru Cikal, komunitas guru pembelajaran ada di 158 kota di seluruh Indonesia.

Ini berarti saya belajar bersama bayi berusia 6 bulan hingga guru berusia 55 tahun yang akan pensiun. Namun, apa yang saya pelajari, baik itu dengan bayi berusia 6 bulan atau senior yang berusia 55 tahun.

Sebenarnya, apa yang disebut keterampilan esensial adalah kebebasan untuk belajar. Orang-orang yang akan sukses di era ini, apa pun profesi mereka, adalah orang-orang yang memiliki kebebasan untuk belajar.

Apa yang bisa dipelajari orang dengan kebebasan? pertama, memiliki komitmen dan tujuan. Dan sepertinya itu hal yang sederhana, ya? kita memiliki tujuan setiap hari untuk keluar rumah, bukan? di mana kita pergi ke kantor, ke penunjukan dokter, ke pasar.

Namun, jika Anda berjalan ke ruangan yang disebut ruang kelas dan bertanya kepada siswa mengapa Anda mempelajari subjek ini, hampir tidak ada yang bisa menjawab. Mereka hanya akan menjawab bahwa buku itu mengatakan mereka harus mempelajarinya.

Tidak ada korelasi dengan rasa ingin tahu. Tidak ada korelasi dengan kehidupan. Tanyakan kepada guru atau profesor, mengapa mereka harus mengajarkan hal ini.

Jawabannya ialah mereka tidak tahu. Karena kurikulum mengatakan mereka harus mengajarkan itu. Saya sampai hari ini masih memiliki banyak pertanyaan tentang mata pelajaran di sekolah saat itu seperti mengapa saya harus mengingat semua metode ini? mengapa saya harus mempelajari subjek ini? bukan berarti subjeknya salah. Tetapi hubungan dari apa yang kita pelajari dan tujuannya tidak pernah ada. Jadi, kebanyakan dari kita belajar bukan untuk penguasaan.

Tapi untuk kelas. Atau untuk judul. Atau untuk ijazah kelulusan. Atau agar terlihat lebih keren dari yang lain. Baik? “Ini ijazahku?” oleh karena itu, sering kita dengar, “berapa skor Anda?” “Skor saya tujuh. Tapi yang lain hanya mendapat empat poin sesuatu. Saya sudah melakukan cukup.”

Tidak ada yang ingin dipahami sepenuhnya. Karena standar hanya skor. Seorang pria dengan kebebasan untuk belajar adalah orang yang mandiri. Dia tidak pernah menyalahkan orang lain. Dia selalu percaya bahwa dia memiliki kendali atas apa pun yang terjadi dalam hidupnya.

Jika nilainya bagus, ia menguasai sesuatu, itu karena ia belajar dengan baik. Jika saya berhasil mengatasi masalah di kantor, itu karena saya tahu apa masalahnya, saya melakukan penelitian, saya berkolaborasi dengan orang lain.

Jika saya gagal, itu semua karena saya. Tidak, “ya, teman kantor saya sangat menjengkelkan.” “guruku, pertanyaan-pertanyaan pada tes sekarang menjadi subjek yang dia ajarkan sebelumnya.” Namun, untuk tumbuh menjadi orang yang mandiri benar-benar menantang. Mengapa? karena, bahkan seorang anak ketika dia jatuh, siapa yang disalahkan? meja.

Meja akan dipukul. Baik? “mengapa mejanya ada di sini?” Sejak kita masih kecil, kita diajarkan untuk tidak bertanggung jawab atas perilaku kita sendiri. Jadi, menjadi lebih mudah dari pada proses belajar, baik itu di sekolah atau belajar di tempat kerja, kami merasa kami tidak memiliki kendali atas proses itu.

Ini salah takdir. Kesalahan orang lain. Kesalahan hal eksternal, di luar kita. Yang terakhir, orang dengan kebebasan untuk belajar selalu orang yang reflektif. Tampaknya sederhana. Mencerminkan. Mencari.

Apa sebenarnya keuntungan saya? apa tantangan saya? tetapi, untuk mencerminkan, apa yang kita butuhkan? kita butuh keberanian. Baik? ada banyak orang di antara kita yang tidak berani berefleksi karena kita tahu kapan kita melakukannya, yang kita lihat adalah sisi buruknya. Jadi, jarang bagi saya untuk bertemu seseorang yang menganggap kritik sebagai bantuan, dukungan.

Apalagi, sengaja berkeliaran mencari umpan balik tentang apa yang sudah dilakukannya. Padahal, untuk mendapatkan refleksi penuh, kita perlu berkolaborasi dengan orang lain. Dengan kata lain, kita perlu tahu bagaimana itu didasarkan pada penilaian kita, cerminan orang lain pada kita.

Dan akhirnya dia, memiliki komitmen dan tujuan, mandiri, memiliki kemampuan untuk bercermin, membuat kita dapat belajar dengan kebebasan. Dan itu menjadi persyaratan untuk banyak hal. Saya sebenarnya punya banyak cerita, teman-teman saya. Tentang berbagai inisiatif dan organisasi pendidikan yang telah saya mulai sejak 20 tahun lalu.

Anda bisa melihatnya di sana. Dari namanya, jelas bahwa satu hal yang telah saya lakukan dalam pendidikan indonesia adalah bekerja dengan sebanyak mungkin orang yang bertanggung jawab. Di keluarga kami, kami bekerja dengan orang tua.

Orang tua memiliki masalah yang sama, belajar. Melakukan praktik merawat itu sama dengan apa yang telah dilakukan orang tua mereka selama puluhan tahun. Jadi, apa yang kita lakukan dengan keluarga adalah, “ayo. Orang tua harus belajar lagi.”.

Kita mungkin mewarisi sesuatu yang tidak lagi relevan dan masih meneruskannya kepada anak-anak kita ketika waktunya telah berubah. Itu juga dilakukan di kampus guru cikal dan cikal. Mengundang guru untuk belajar.

Pada masa muda, mengundang siswa sekolah dan universitas untuk belajar tentang diri mereka sendiri. Mulai mendesain kehidupan mereka dan rencana karir masa depan mereka. Qlevers mengajarkan cara mengajukan pertanyaan. Inibudi mengajarkan bagaimana proses pembelajaran di kelas yang kontekstual.

Islamedu berbicara tentang subjek agama dengan cara yang berbeda dari yang pernah kami alami sebelumnya. Lalu ada pusat studi pendidikan dan kebijakan, saya bekerja dengan pemerintah di sini.

Rupanya, pemerintah perlu belajar lebih banyak. Membuat kebijakan berdasarkan fakta. Bukan hanya opini. Seperti yang kami katakan di pspk, berdasarkan penelitian. Tidak berdasarkan ringkasan rapat.

Lalu, sinedu. Ini kolaborasi dengan sesama pembuat film. Ini seperti netflix. Tapi gratis. Konten tidak lagi ditayangkan film layar perak. Donasi gratis untuk pendidikan Indonesia. Lalu apa yang kita lakukan adalah membuat modulars sehingga mudah bagi guru dan siswa untuk digunakan di kelas.

Jika ada satu hal yang saya yakini, adalah kita semua adalah siswa dan guru. Berbicara dari perspektif pendidikan, semua siswa dan semua guru sebenarnya adalah seruan minta tolong. Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya adalah korban dari pendidikan Indonesia.

Tetapi saya adalah korban yang memilih untuk memiliki kekuatan. Tidak menjadi tidak memiliki kepercayaan atau saling menyalahkan di antara orang yang bertanggung jawab. Anak-anak Indonesia, tahukah Anda berapa banyak dari mereka? kamu tidak. Ini 83 juta. 83 juta anak Indonesia yang saat ini mengalami proses pendidikan tidak liberal.

Kita semua dapat mengambil bagian dan harus mengambil bagian di dalamnya. Mengapa? karena saya telah berjuang. Jika Anda mendengar orang berbicara tentang Indonesia pada tahun 2045, dll. Indonesia dalam 30 tahun yang akan datang ada di sini, teman-teman saya. Tidak menunggu untuk muncul secara ajaib pada 30 tahun ke depan. Semoga kita semua bisa ambil bagian dalam pendidikan. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *